Kontak Kami

( pcs) Checkout

Toko Alat Kesehatan Mastha Medica Menyediakan berbagai macam alat kesehatan, diantaranya : kolostomi bag, stetoskop, nebulizer, kursi roda, alat cauter, walker, tongkat kruk, instrumen medis, timbangan, termometer, tensimeter, dll. Informasi selengkapnya, klik link berikut http://www.masthamedica.com/ Informasi lainnya, bisa buka link http://alatmediskesehatan.com Kami senang jika bisa melayani Anda Melayani Anda Layaknya Saudara
Beranda » Artikel & Tips Kesehatan » Siapa Saja yang Membutuhkan Kolostomi ?

Siapa Saja yang Membutuhkan Kolostomi ?

Diposting pada 16 January 2020 oleh mastha medica

Prosedur kolostomi biasanya dilakukan pada orang-orang yang memiliki masalah pada usus bagian bawah. Kondisi ini menyebabkan feses menjadi sulit dikeluarkan dari usus besar dan lama-lama bisa membahayakan kesehatan.

Penyebabnya bisa bermacam-macam. Di antaranya yaitu:

  1. Penyakit radang usus (IBD) seperti kolitis dan penyakit Crohn.
  2. Radang kantung usus besar (divertikulitis)
  3. Kanker usus besar
  4. Polip kolon, yaitu tumbuhnya jaringan ekstra di dalam usus besar yang bisa berubah menjadi kanker.
  5. Atresia ani, yaitu kondisi saat usus besar bayi belum terbentuk sempurna sehingga menjadi tersumbat dan sangat sempit.
  6. Sindrom iritasi usus besar (IBS), gangguan pada usus besar yang menyebabkan diare, perut kembung, sembelit, dan sakit perut.

Kolostomi bisa bersifat sementara atau permanen, tergantung dari kondisi masing-masing pasien. Operasi permanen biasanya dilakukan apabila pasien sudah tidak bisa buang air besar secara normal karena adanya kanker, perlengketan, atau pengangkatan beberapa bagian usus besar.

Jika masalah pada usus besar membuat pasiennya kesakitan, misalnya karena kanker usus besar, maka operasi permanen mungkin saja dilakukan. Ini artinya lubang atau stoma pada dinding perut akan terus dibiarkan terbuka. Jadi, pasien hanya bisa buang air besar melalui lubang tersebut seumur hidup.

Sementara itu, anak-anak dengan cacat bawaan biasanya membutuhkan kolostomi sementara. Setelah kondisi usus besarnya membaik atau sembuh, lubang stoma dapat ditutup dan fungsi usus akan kembali normal.

Risiko dan efek samping prosedur kolostomi

angka ketahanan hidup penderita kanker

Kolostomi adalah salah satu jenis operasi besar sehingga membutuhkan obat bius. Sama seperti operasi lainnya, ada risiko efek samping yang mungkin terjadi setelah operasi berlangsung. Mulai dari reaksi alergi pada obat bius hingga faktor kantong kolostomi itu sendiri.

Seperti yang mungkin sudah Anda tahu, feses alias kotoran manusia mengandung bakteri dan zat-zat limbah yang harus segera dibuang. Pada orang-orang yang menjalani jenis operasi ini, fesesnya tidak lagi dikeluarkan lewat anus tapi justru melalui lubang di perut.

Akibatnya, kotoran yang keluar bisa saja menyebabkan iritasi dan peradangan di area sekitar lubang perut. Kantong kolostomi yang menempel di perut juga bisa memberikan efek yang sama.

Selain itu, risiko efek samping lain yang mungkin terjadi setelah operasi kolostomi adalah:

  • Iritasi kulit
  • Kerusakan pada organ lain di sekitar usus besar
  • Hernia
  • Perdarahan di dalam perut
  • Usus menonjol melalui stoma lebih dari yang seharusnya
  • Muncul jaringan parut dan menyumbat usus
  • Luka terbuka pada area sekitar usus besar

Namun, sebelum operasi dimulai, dokter tentu akan memberitahukan Anda semua informasi seputar kolostomi. Mulai dari tahapan, manfaat, efek samping, hingga risiko komplikasi yang mungkin terjadi.

Tenang saja, percayalah bahwa dokter pasti akan memberikan semua yang terbaik untuk Anda. Bila Anda masih punya pertanyaan atau keraguan, jangan takut untuk menyampaikannya pada dokter bedah Anda.

Yang harus dilakukan setelah operasi kolostomi

Anda biasanya dianjurkan untuk rawat inap selama 3-7 hari dari sebelum operasi sampai masa pemulihan. Untuk mempercepat pemulihan, pastikan Anda benar-benar mengistirahatkan tubuh Anda secara maksimal saat rawat inap.

Pada hari pertama setelah operasi, Anda biasanya akan diminta untuk mengisap es batu untuk membantu mengurangi rasa haus. Setelah itu, Anda akan diberikan makanan cair hingga makanan lunak secara bertahap untuk menjaga sistem pencernaan Anda tetap stabil pascaoperasi.

Anda juga akan diajarkan cara menggunakan kantong kolostomi dengan benar. Ingat, perhatikan benar-benar instruksi dari dokter maupun staf rumah sakit mengenai cara memasang dan menggantinya dengan benar. Dengan begitu, risiko infeksi yang mungkin terjadi setelah operasi bisa dihindari.

kolostomibag.com menjual kantong kolostomi ( colostomy bag ) dengan harga murah dan kualitas terbaik.

Cara pemesanan, klik link disini 

 

Bagikan informasi tentang Siapa Saja yang Membutuhkan Kolostomi ? kepada teman atau kerabat Anda.

Siapa Saja yang Membutuhkan Kolostomi ? | Mastha Medica

Belum ada komentar untuk Siapa Saja yang Membutuhkan Kolostomi ?

Silahkan tulis komentar Anda

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Mungkin Anda tertarik produk berikut ini:
OFF 30%
STOK HABIS
SIDEBAR
})